Industri minyak dan gas dituntut untuk mengimplementasikan kesehatan dan keselamatan kerja (K3) demi kelancaran kinerja dan untuk menjaga staf tidak terluka. Tiga aspek penting dan saling terkait dalam mengurangi bahaya pekerjaan dan lingkungan di sektor ini adalah keselamatan, pemeliharaan dan inspeksi. Inspeksi di tempat kerja dapat membantu mencegah insiden, cedera, dan penyakit. Melalui pemeriksaan kritis terhadap tempat kerja dapat membantu mengidentifikasi dan mencatat bahaya untuk tindakan korektif. Divisi kesehatan dan keselamatan dapat membantu merencanakan, melakukan, melaporkan dan memantau inspeksi K3.

Pemeriksaan fisik terencana dan sistematis di tempat kerja bertujuan untuk:

Perawatan dan inspeksi yang tepat untuk infrastruktur minyak dan gas meningkatkan keamanan dan dapat mencegah cedera atau tumpahan. Perawatan yang dioptimalkan dapat mengurangi bahaya kecelakaan, menyelamatkan nyawa, dan mengurangi biaya operasional.

Tim Inspeksi

Anggota divisi kesehatan dan keselamatan adalah pilihan personel yang tepat untuk melakukan inspeksi formal, terutama jika mereka telah menerima pelatihan atau sertifikasi. Kriteria lain untuk memilih tim inspeksi adalah:

  • pengetahuan tentang peraturan dan prosedur
  • pengetahuan tentang potensi bahaya
  • pengalaman dengan prosedur kerja yang terlibat

Insinyur, personel pemeliharaan, ahli kesehatan kerja, profesional kesehatan dan keselamatan, penyelia atau manajer dapat menjadi bagian dari tim inspeksi atau mereka dapat dipanggil untuk membantu aspek-aspek inspeksi tertentu, atau untuk membantu menjelaskan peralatan atau proses.

Tempat kerja besar mungkin memiliki lebih dari satu tim inspeksi. Berbagai tim dapat memiliki area terpisah untuk diperiksa.

Pengawas bertanggung jawab untuk mengambil tindakan untuk mencegah insiden, penyakit, dan cedera. Pengawas memiliki keuntungan dalam inspeksi keselamatan karena terbiasa dengan pekerja, peralatan, dan lingkungan. Keakraban ini juga merupakan kerugian karena dapat mengganggu obyektivitas atasan.

Laporan Inspeksi

Setelah inspeksi selesai dilakukan, tim inspeksi wajib membuat laporan hasil. Untuk membuat laporan, pertama-tama salin semua item yang belum selesai dari laporan sebelumnya pada laporan baru. Kemudian tulis kondisi yang tidak aman yang diamati dan metode kontrol yang direkomendasikan. Masukkan departemen atau area yang diinspeksi, tanggal dan nama serta judul tim inspeksi di atas halaman. Beri nomor setiap item secara berurutan, diikuti dengan klasifikasi bahaya item sesuai dengan skema yang dipilih.

Nyatakan dengan tepat apa yang telah terdeteksi dan secara akurat mengidentifikasi lokasinya. Alih-alih menyatakan “mesin tidak dijaga”. Tetapkan tingkat prioritas untuk bahaya yang diamati untuk menunjukkan urgensi tindakan korektif yang diperlukan. Laporkan masalah secara ringkas, faktual. Manajemen harus dapat memahami dan mengevaluasi masalah, menetapkan prioritas dan dengan cepat mencapai keputusan.

Setelah setiap bahaya terdaftar, tentukan tindakan korektif yang direkomendasikan dan tentukan tanggal koreksi yang pasti jika mungkin dan sesuai. Setiap anggota tim inspeksi harus meninjau akurasi, kejelasan, dan ketelitian.

Kegiatan inspeksi harus dilakukan secara berkala minimal 1 tahun sekali dan dilakukan monitoring terhadap proses-proses yang dilakukan.

Synergy Solusi member of Proxsis Group dapat menjadi partner rekan-rekan semua dalam pembuatan perencanaan dan implementasi sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja (K3) ataupun melakukan inspeksi dan audit K3 agar tujuan perusahaan dapat tercapai melalui konsultasi, asesmen maupun training, sesuai dengan kebutuhan perusahaan.

 

Sumber:

www.oilandgasvisionjobs.com

www.ccohs.ca

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Post comment